Rabu, 28 April 2021

Sains Teknologi dalam Alquran

Oleh : Hendrawan

Kajian Masjid Al Aniah

Thema : Sains dalam Alquran



Dalam Surat Al Alaq, Allah memerintahkan kita utk membaca, Aliqra 1-5


Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan (1), 


Iqra – Bacalah 

kata Rektor Perguruan Tinggi Ilmu Quran (PTIQ) Nasaruddin Umar, Ahad (10/4 2016) 


Makna Iqra' pertama dalam Surah tersebut adalah 


how to read, yaitu bagaimana cara kita membaca Alquran dengan baik dan benar, serta dapat mengkhatamkannya. "Meskipun tidak tahu artinya, tapi dapat pahala, insyaallah," kata Imam Masjid Istiqlal Jakarta tersebut.


yang kedua adalah how to learn, 

yang berarti tentang bagaimana mendalami Alquran dengan mengetahui artinya, tafsirnya, bahkan takwilnya. 


yang ketiga adalah how to understand, yaitu bagaimana kita menghayati kitab Allah tersebut, adalah secara emosional, spiritual. Mungkin bukan hanya dia yang mampu menafsirkan Alquran, tapi Alquran juga mampu menafsirkan dirinya, " 

Ikhlas dan Leadership

oleh : Hendrawan, Kajian Masjid

Thema : ISLAM dan LEADERSHIP

Dalam perspektif Islam, 
kepemimpinan sebuah amanat yang harus diberikan kepada orang yang benar-benar “ahli”, 
berkualitas dan 
memiliki tanggung jawab, adil, jujur dan bermoral baik. 

Islam menganjurkan dalam memilih seorang pemimpin adalah yang dapat membawa umat kepada kehidupan yang lebih baik, harmonis, dinamis, makmur, sejahtera dan tenteram. 

Hal inilah yang membuat Islam tidak menerima pandangan Vilfredo Pareto, ahli politik Italia, yang menyatakan bahwa kepemimpinan dan kekuasaan politik hanya sekedar persoalan siapakah yang berkuasa

::Introspeksi di Era Pandemic::

Oleh : Hendrawan

Kajian Masjid Alaniah – Kamis, 29 Apr 2021


Tak terasa,  Pandemic covid19 era memasuki thn ke-2, yg sd sekarang masih blm selesai, wlupun USA diprediksi akan mengeluarkan tablet/obat penyembuh secara masal, yang mugkikan publish di 5 bln kemudian.



Bencanakah Covid 19 ?

Dalam Alquran seudah ditulis, bahwa tidak ada satu kejadian yang sia-sia, untuk itulah Kita harus berprasangka baik (husnudzon) dari setiap Kejadian:


الَّذِيْنَ يَذْكُرُوْنَ اللّٰهَ قِيَامًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُوْنَ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بَاطِلًاۚ سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ


(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.

QS.Ali Imran ayat 191


Dalam Ketika ujian ada, seperti penyebaran Virus Corona dapat diambil pembelajaran dan hikmahnya dalam tiga hal :


Pertama: sebagai ujian keimanan bagi hamba-hambanya yang sholeh sebagai cara dan bentuk Allah untuk meningkatkan kualitas keimanan dan ketaqwaan hambanya, jika kita terima dan kita hadapii dengan penuh keimanan, kesabaran dan ikhtiar secara maksimal.

Rabu, 14 April 2021

Turis dan Nelayan , Pareto 80:20

Si TURIS dan NELAYAN

Masih ingat tentang Teori 80:20 yang pernah saya sajikan di Blog ini
juga?? Kalau belum silahkan baca ya Klik disini

sebelum cerita ringan ini berlanjut ....

Selalu ada fenomena dimana sebagian kecil mempunyai peran signifikan, sementara yang besar justru kurang penting. Namun demikian proporsi disini tidak harus selalu 80-20, bisa saja 90/10, atau 70/30....tetapi intinya adalah.... prinsip ini hampir bisa dipakai dalam segala bidang.



Formula ini ditemukan oleh ahli ekonomi bangsa Italia, Vilfredo Pareto, tahun 1906, yang mendeskripsikan distribusi kekayaan yang tidak merata di negaranya, dimana 20% dari orang-orang ini memiliki 80% dari total kekayaan negaranya artinya belum ada pemerataan dalam pertumbuhan Ekonomi saat itu...... hehe Indonesia Banget Nehh... 


Kembali ke Cerita...

Nah cerita ini ada kaitannya dengan Pareto 80:20


Seorang Turis (sekaligus pengusaha lulusan MBA) dari Amerika sedang berwisata ke wilayah Afrika, yang memiliki pemandangan dan tempat wisata yang indah...dan FRESH.

Si Turis, melihat sebuah Perahu bagus dengan seorang Nelayan didalamnya, yang  umurnya tidak lebih tua dari si turis .....


Turis ini ingin menyewa perahu dan  meminta nelayan tadi ke tengah laut untuk memancing....utk sekedar Refreshing....melihat keindahan pulau disekelilingnya...


Selama di kapal ini ...si Nelayan (N) selama di perahu...santai, makan, minum....memancing secukupnya ... bila dirasa cukup si nelayan berhenti dan kembali bersantai dalam kapalnya...


si Turis (T) memperhatikan,  dan terlibat pembicaraan....

T  : Kenapa tadi kamu cepat pulang dari memancing?

N : Saya sudah dapatkan semuanya.....jadi saya cukup memancing secukupnya...


T : terus.....apa yang kamu lakukan saat kamu pulang...?

N : saya lebih banyak menikmati dengan keluarga, bermain dengan anak, istri...dan mencari hiburan dengan jalan-jalan dan menikmatinya.... bertemu kawan-kawan dan kenalan baru...


T: hmm.....

seharusnya anda bisa lebih giat lagi, coba anda ikuti saran saya ini,

Perbanyak lagi waktumu utk memancing, perolehanmu akan lebih banyak lagi..... anda akan memiliki cukup tabungan utk investasi, buka toko ikan....

selanjutnya buka pengolahan ikan mulai dari pabrik kecil hingga akan menjadi besar.... dengan demikian anda dapat merekrut banyak orang utk menjadi pegawainya...... dan keuntunganmu bisa digunakan untuk dinikmati bersama keluarga, dan akhrinya anda benar-benar dapat menikmati hidup anda sesukamu....dan bermanfaat untuk orang lain dan lingkungan.


N : Mister, ..... pernahkah berpikir, apa yang sedang saya lakukan?? ..... anda naik kapal ini saja,  tidak perlu minta bayaran dari anda. 


Persis seperti apa yang anda katakan
karena itulah, saya sedang menikmatinya saat ini, untuk menikmatinya, menyenangkan orang lain...


Ini tentang PARETO RULE....

Si Turis dengan pendidikan tinggi tetapi kebiasaan memakai 20% waktunya yang lebih efektif, sudah lebih dulu diterapkan oleh si Nelayan.....


Intinya adalah Fokuslah pada

20 persen dari usaha  yang membawa 80 persen dari hasil

20 persen dari sebab menyebabkan 80 persen dari akibat


Jangan hanya bekerja dengan cerdas tetapi juga bekerja cerdas pada hal yang tepat. Melalui mengerjakan hal ini anda akan memaksimalkan performansi anda.


...............katanya sih.............It’s about TIME MANAGEMENT


Salam bahagia

H1