Rabu, 28 April 2021

::Introspeksi di Era Pandemic::

Oleh : Hendrawan

Kajian Masjid Alaniah – Kamis, 29 Apr 2021


Tak terasa,  Pandemic covid19 era memasuki thn ke-2, yg sd sekarang masih blm selesai, wlupun USA diprediksi akan mengeluarkan tablet/obat penyembuh secara masal, yang mugkikan publish di 5 bln kemudian.



Bencanakah Covid 19 ?

Dalam Alquran seudah ditulis, bahwa tidak ada satu kejadian yang sia-sia, untuk itulah Kita harus berprasangka baik (husnudzon) dari setiap Kejadian:


الَّذِيْنَ يَذْكُرُوْنَ اللّٰهَ قِيَامًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُوْنَ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بَاطِلًاۚ سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ


(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.

QS.Ali Imran ayat 191


Dalam Ketika ujian ada, seperti penyebaran Virus Corona dapat diambil pembelajaran dan hikmahnya dalam tiga hal :


Pertama: sebagai ujian keimanan bagi hamba-hambanya yang sholeh sebagai cara dan bentuk Allah untuk meningkatkan kualitas keimanan dan ketaqwaan hambanya, jika kita terima dan kita hadapii dengan penuh keimanan, kesabaran dan ikhtiar secara maksimal.

z

Kedua: sebagai teguran Allah kepada hambanya, Allah turunkan bermacam musibah yang membuat manusia ketakutan, termasuk wabah Virus Corona ini sebagai teguran kepada hambanya dikarenakan hambanya sudah banyak yang lalai melaksanakan ajaran agamanya dan banyak pelanggaran hukum-hukum agama yang seharusnya dihindari dan dijauhi, maka Allah tegur dengan musibah ini agar manusia kembali kepada kebenaran.


Ketiga: Sebagai ‘Azab. Boleh jadi penyebaran Virus Corona ini merupakan ‘azab dari Allah swt, karena manusia menjauhi agama, bahkan mengengkari ajaran agama, perbuatan maksiat dan dosa terjadi dimana-mana, dilakukan manusia secara terang-terangan tanpa ada rasa malu. ''Manusia telah banyak membuat kerusakan dan dosa dipermukaan bumi ini tanpa takut atas kemurkaan dan ‘azab Allah, maka Allah turunkan ‘azab sebagai akibat dari perbuatan manusia itu sendiri, seperti yang dilansirkan Allah dalam Al Qur’an Surat Arrum ayat 41,'' 


::Issac Newton::



Tahun 1665 hingga 1666. Catatan kota dalam Britannica menunjukan sekitar 68.596 orang meninggal dunia karena wabah. Meskipun jumlah kematian sebenarnya diperkirakan melebihi 100.000 orang.


Masa-masa itu menjadi masa produktif Newton dalam pengembangan ilmu optik dan cahaya, kalkulus, serta hukum gerak dan gravitasi. 

Ketika dia sedang merenung di taman, terlintas dalam pikirannya bahwa kekuatan gravitasi, yang membuat sebuah apel jatuh dari pohon ke tanah. 


Mengacu pada Annus Mirabilis karya John Dryden, masa pandemic adalah masa2 tahun keajaiban (nationalgeographic.grid.id).


Membuat lubang kecil di jendela yang menghasilkan sinar cahaya kecil masuk ke kamar, LAHIRLAH  ilmu optik dan cahaya, dan hampir kebanyak produk 


Saat ini, bahkan covid19 diakui sebagai Chief of tramsformation, krn banyak perubahan, budaya di semua segment 

Contoh : 

Sekolah jarak jauh dipaksa bahkan wisuda saja cukup online

Kerja sama dgn Tanda tangan digital menjadi legal

Meeting online, jadi lebih efektif simple murah

Dan banyak lagi dengan perubahan budaya dan social lainnya


Saatnya kita Introspeksi diri, adakah perubahan perbaikan sejak Pandemic ini berlangsung, atau malah tetap seperti dulu ? 

Dalam pekerjaan, keluarga, lingkungan tentu saja dlm ibadah.


Saatnya lebih banyak feedback kedalam diri, untuk lebih Mengembangkan diri, berinovasi dan memperbaiki, dst



-H1-

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Atas kunjungan dan Komentar, saya mengucapkan Terima kasih, semoga bermanfaat, dapat memupuk pikiran positif & selalu dapat mensyukuri Nikmat Allah swt ..., ..Aamiin yra.

Salam,
Hendrawan